LekoNTT.com: Membaca Dahulu, Berkomentar Kemudian
Vatikan Mengaku telah Menjatuhkan Sanksi kepada Uskup Belo, Tokoh Timor Leste yang Diduga Melakukan Kekerasan Seksual - Leko NTT

Vatikan Mengaku telah Menjatuhkan Sanksi kepada Uskup Belo, Tokoh Timor Leste yang Diduga Melakukan Kekerasan Seksual


Uskup Belo saat menerima Nobel Perdamaian pada 1996, diduga melakukan kekerasan seksual kepada anak laki-laki sejak tahun 1980-an. (AP Foto/B. Sigurdsoen).

LEKO NTT – Kekerasan seksual yang diduga dilakukan oleh Uskup Carlos Filipe Ximenes Belo atau lebih akrab Uskup Belo, seperti yang dilaporkan oleh media Belanda De Groene Amsterdammer pada tanggal 28 September 2022, membuat pihak Takhta Suci Vatikan buka suara.

Uskup Belo, peraih Nobel Perdamaian 1996 itu diduga melakukan kekerasan seksual terhadap sejumlah remaja laki-laki selama tahun 1980-an hingga 1990-an. Investigasi dari De Groene Amsterdammer telah dimulai sejak 20 tahun lalu, tepatnya pada tahun 2002.

Saat itu, seorang pria asal Timor mengungkap kasus kekerasan seksual yang diduga dilakukan Uskup Belo terhadap temannya. De Groene Amsterdammer lalu mewawancarai dua korban yang kini telah berusia lebih dari 40 tahun.

Baca juga: Terbukti Melakukan Kejahatan Seksual, Mantan Pastor Richard Dasbach Dijatuhi Hukuman 12 Tahun Penjara

Dalam investigasi itu, dua puluh narasumber dilibatkan. Baik dari pejabat pemerintahan, politisi, aktivis LSM, dan beberapa orang yang bekerja di Gereja. Diduga ada lebih banyak korban yang mengalami kekerasan seksual dari Uskup Belo.

Suara Vatikan dan Sanksi bagi Uskup Belo

Atas laporan investigasi media Belanda itu, Juru Bicara Vatikan Matteo Bruni mengatakan, pihaknya akan “memeriksa informasi itu,” katanya sebagaimana dilansir Kyodo News pada 28 September 2022 waktu setempat.

Sebelumnya pun, dalam investigasi itu, tim De Groene Amsterdammer telah berusaha mengkonfirmasi kasus tersebut kepada Kardinal Virgilio do Carmo da Silva di Dili, namun tidak ada jawaban.

Tak hanya itu, tim investigasi pun mengkonfirmasi langsung dugaan tersebut kepada Uskup Belo melalui sambungan telepon. Namun setelah diangkat selama beberapa saat, sambungan telepon diputuskan.

Uskup Belo, tokoh yang sangat dihormati karena perjuangannya dalam membela rakyat Timor Leste selama penjajahan Indonesia. Itu sebabnya, pada tahun 1996, Uskup berusia 74 tahun itu meraih Nobel Perdamaian.

Baca juga: Korban Pelecehan Seksual oleh Uskup Belo Penerima Nobel Perdamaian, Angkat Bicara

Sejak dirilisnya hasil investigasi, umat di Timor Leste bahkan di dunia terkejut akan tuduhan yang dialamatkan kepada Uskup Belo yang diketahui, kini tinggal di Portugal.

Dilansir dari Associated Press, sehari setelah tuduhan pelecehan seksual itu, pihak Vatikan pun mengkonfirmasi bahwa mereka telah memberikan sanksi kepada Uskup Belo. Hal itu diungkapkan Juru Bicara Vatikan, Matteo Bruni.

Ia mengatakan, pada tahun 2019 Vatikan telah mendapat laporan “perihal perilaku Uskup Belo.” Pihak Vatikan mengakui, sanksi itu berupa pembatasan aktivitas dan pelayanan bagi peraih Nobel Perdamaian 1996 tersebut.

Matteo Bruni pun mengungkapkan, Uskup Belo dilarang untuk melakukan kontak dengan anak-anak di bawah umur. Dalam sebuah pernyataan, Bruni mengatakan sanksi itu "direvisi dan dipertegas" pada November 2021.

Baca juga: Luapkan Kecewa dan Bongkar KasusPejabat Gereja, Sastrawan Felix Nesi Ditahan Polisi

Dikabarkan, Uskup Belo pun telah secara resmi menerima kedua hukuman tersebut. Namun, Vatikan tidak merinci mengapa Paus St. Yohanes Paulus II saat itu, mengizinkan Uskup Belo mengundurkan diri sebagai kepala gereja di Timor Leste pada awal tahun 2002.

Selain itu, Vatikan pun belum menjelaskan, mengapa otoritas Gereja Katolik Roma mengizinkan Uskup Belo pergi ke Mozambik. Mengingat, di Mozambik, Uskup Belo juga melakukan pelayanan kepada anak-anak. (teh/leko).

Related Posts:

0 Response to "Vatikan Mengaku telah Menjatuhkan Sanksi kepada Uskup Belo, Tokoh Timor Leste yang Diduga Melakukan Kekerasan Seksual"

Posting Komentar